Hamil anak ke 5. Suami curang bersama ex gf. Alasan tak selesa bersamaku dgn perut besar. Talak 3 aku minta. Aku nekad

Foto sekadar hiasan. Baca perlahan- lahan. Semoga menjadi ikhtibar. Assalam. Min tolong hidekan profil saya. Haii semua. Beberapa hari lalu saya ada post mengenai saya kahwin dah 7 tahun.

Sekarang mengandung anak kelima yang mana bulan 10 saya akan bersalin dan suami pula cuurang dibelakang saya serta terlnjur dengan ex gf dia. Kelmarin kami bergduh besar. Suami pluk saya sekuat kuat nya.

Meminta maaf dan berkali kali dia menc1um dahi saya. Saya hanya mampu menangis, meraung sekuat hati dan melutut di kaki suami.

Saya paksa suami untuk beritahu apa salah atau silap saya dan kekurangan saya sampaikan suami CUURANG dibelakang saya.

Mula mula tiada jawapan namun dengan desakan bertalu talu barulah suami bersuara. Suami cakap saya tiada kekurangan, cukup dalam MELAYANI DIA , ANAK ANAK dan SEGALA NYA.

Cuma sejak akhir tahun tahun lepas dia terjumpa ex gf dan berbagi nombor hp. Sejak itu suami mula berubah dan rasa seperti bujang.

Mula mula berkawan lepas tuh bercinta semula. Alang alang ex suami tak kahwin lagi, kerap keluar bersama tuh yang mereka hanyutt hinggalah terlnjur..

Suami mula rasa seronok dan akhir nya suami lupa siapa dirinya. Suami jujur dia terlnjur dengan ex gf dia sejak 2 bulan lepas.

Nak bersama saya suami rasa kurang selesa sebab saya sedang sarat mengandung, perut pun makin bulat membesar dan kedepan jadi sukar untuk dia ‘bersama’ saya..

Entah kenapa waktu suami saya cakap macam tu saya tak boleh terima. Saya terus sambut tangan suami c1um, mintak maaf dan mintak suami untuk mencerraikan saya talak 3 lagi bagus, saya terima.

Saya hanya mampu cakap dekat suami, hanya kerana saya sarat mengandung suami memilih untuk ‘bersama’ perempuan lain.

Hanya kerana perut saya semakin membulat dan membesar suami lebih memilih untuk puas kan diri nya bersama perempuan lain. Hanya kerana saya mengandungkan anak dia. Hanya kerana ituu.

Yaa Allah sumpahhh demi Allah saya tak boleh terima langsung alasan suami. Kalau alasan suami rasa terabai, kurang layanan, saya menderhaka saya masih boleh terima. Rasa marah, geram , rasa nak membnuhh mula menguasai diri.

Syukur saya masih waras dan boleh kawal perasaan. Saya bersyukur kerana Allah memberi saya rezeki kesuburan dan mudah untuk mendapatkan zuriat.

Ada sesetengah pasngan menunggu bertahun tahun untuk dapatkan zuriat, tapi tidak beruntung seperti kami.

Dulu tiap kali lepas melahirkan saya nak merancang tetapi suami tak izinkan untuk makan pil atau sebagai nya, pakai pelindung suami cakap tak puas.

Nak rancang sendiri bile suruh buang luar suami terlepas dalam.. Dah jadi macam ni apa semua salah saya ?? Apa saya yang tak pandai merancang dan jaga tubuh??

Saya tahu ini dugaan buat saya. Allah tak akan bagi ujian ni kalau saya tak mampu. Mungkin ada hikmah di sebalik dugaan ini…. Setiap manusia buat kesilapan kan??. Dan dari kesilapan itu lah kita belajar.

Saya harap suami belajar banyak benda dengan apa yang dah terjadi sekarang ni. Untuk anak kelima ni satu persiapan pun saya belum buat lagi dari baju baby, sarung kaki dan tangan, bedung, pampes, barang mandian set bersalin satu pun saya tak beli lagi dan siapkan.

Baju anak anak saya lepas semua, saya dah bagi orang sebab ada yang lebih memerluukan so saya bagi lah..

Bulan 8 ni gelap perkahwinan kami yang ke 7 tahun. Mungkin setakat ni saja lah jodoh kami.

Saya nak pertahankan rasa s4kit. Dahulu suami pernah cur4ng tapi tak pernah terlnjur dah saya beri peluang ke dua.

Dengan kecur4ngan yang suami pernah buat lepas lepas saya masih ingat sampai sekarang. Apa tah lagi kecur4ngan yang suami dah buat sekarang ni. Mesti saya akan ingat sampai akhir hayat saya. Jadi saya ambik keputusan undur diri.

Mungkin saya derhaka kerana meminta cerrai di waktu sarat hamil. Namun apa kan daya saya tiada kekuatann.

Di pendekan cerita sekarang saya sudah pun berada di rumah ibu bapa saya. Peguam yang urus kan k3s saya adalah kakak saudara saya.

Dan apa apa mengenai bayaran abang saya akan tangung semua nya. Anak anak buat masa ni semua saya serah kan pada suami. Hari sabtu pagi tu jugak saya urus kan semua.

Bila keluarga suami dan keluarga saya dapat tahu je perkara ni terus mengam0k besar dan srang suami. Hal tu sikit pun saya tidak masuk campur biar lah suami selesai kan.

Sekarang saya cuma membawa diri, rehat dan tenang kan fikiran. Alang alang due date saya semakin hampir,

anak anak saya serah kan pada suami sebab saya nak suami tahu dan rasa menjaga, mengurus ,

merawat seorang anak sangat sangat lah tidak mudah apa kan lagi jaga 3, 4 orang anak.

Kental tak kental saja lah hati menjaga mereka. Bila saya dah bersalin dan habis pantang saya rancang nak berkerja. Lepas ekonomi saya dah utuh dan kukuh baru saya ambik hak jagaan anak anak sepenuh nya.

Dan untuk anak kelima ni saya akan berikan pada adik saya. Adik saya kawin dah 4 tahun tetapi belum diberi rezeki zuriat lagi. Barang barang keperluan baby dan pantang, adik saya dan isteri nya akan beli dan uruskan.