Aku hanya ingat perkara jijik je zaman kanak2. Mungkin sebab tu aku xmampu lahirkan anak perempuan. Suami kata aku takot jdi mcm aku

Foto sekadar hiasan. Assalam. Bertahun juga aku cuba bertahan untuk tak meluahkan isi hati aku pada orang.

Alhamdulillah aku sudah berkahwin, ada suami dan dua orang anak lelaki. Anak anak aku kecil lagi. Seorang baru darjah 1.

Waktu mengandungkan anak kedua, aku memang nak anak perempuan sebab anak pertama lelaki (biasa la pasngan yang nak anak sepasang, terasa lengkap gitu).

Bila scan, baby tunjuk beb1rd, aku semacam terkejut sebab nak menghadap dua hero kecil yang sememangnya orang sekeliling cakap besar cabarannya.

Lagi-lagi untuk orang yang pjj suami isteri macam kami ini. Lama lama aku cuba sedarkan diri aku, ye kalau aku dapat anak perempuan, paranoid aku akan jadi sangat tinggi. Ini antara sebab, sejarah kenapa aku jadi par4n0id…

1. Umur 7/8 tahun, aku pernah dicbul oleh sepupu aku yang hanya tua setahun dari aku. Waktu memula dicbul tu, aku rasa macam seronok. Aku ingat lagi, aku siap minta dia buat lagi perbuatan dia pada aku. B0DOH.

2. Umur 9 tahun, abang aku juga pernah mencbul aku, waktu tu aku hanya cakap ‘Gatal’. B0DOH.

3. Umur 12 tahun, aku pernah nampak sepupu aku mencbul adik-adik perempuan aku sedangkan mak aku ada di sebelah adik-adik aku dan aku hanya mampu cakap ‘Hei’. B0DOH. Cbulan yang dinyatakan di atas ialah menyentuh kem4luan.

Cerita selanjutnya aku tak ingat umur aku berapa.

4. Waktu mak ayah aku tiada di rumah (mak ayah aku selalu takde kat rumah), abang aku bawa kawan kawan dia datang rumah, duduk di ruang tamu.

Adik perempuan bongsu aku ni, memang comel waktu kecil. Abang aku ‘korbankan’ adik aku pada kawan-kawan dia.

Dia bawa adik aku pada kawan dia, dan diorang pon bawa adik aku kat porch kereta. Selanjutnya aku tak tahu apa diorang buat.

Aku cuba mengintai di tingkap bilik mak ayah aku, aku tak tahu, aku tak dapat fikir perkara yang baik dan aku harap tiada perkara yang teruk lebih teruk dari apa jadi pada aku. AKU M4RAH.

5. Mak ayah aku bukanlah orang yang pernah tekankan mengenai maruah. Mereka lebih sibuk mengenai masalah rumah tangga sebab ayah aku berkahwin lagi seorang.

Waktu adik perempuan bongsu aku ni kecik, aku pernah dan selalu nampak abang aku menc1um atas kem4luan/ bawah perut dia.

Aku rasa m4rah tapi aku tak boleh buat apa sebab mak aku pun nampak tapi tak kata apa-apa.

Malah aku selalu nampak (semestinya mak aku pun nampak) abang aku suka menc1um adik aku (serata badan macam tu) sambil kedua dua tangannya pegang kedua dua tangan adik ke sebelah kepala semasa baring.

Sampai sekarang aku bingung, aku terasa m4rah pada mak aku. Tiadakah dia rasa sangsi dengan kelakuan abang aku? Tiadakan dia rasa untuk menjaga maruah adik perempuan aku?

Tiadakah dia rasa kelakuan abang aku itu berdosa? Tiadakah tindakan apa-apa yang dia boleh lakukan? AKU M4RAH.

Tiada figura lelaki terbaik dalam hidup aku sejak kecil. Percayalah, sehingga kini aku masih tak ingat moment yang menyeronokkan waktu kecil aku.

Semuanya mem4luukan, menyedihkan. Setiap kali aku ingat, aku pasti rasa sebak, tangisan aku akan keluar.

Aku rasa b0doh, kenapa aku tak mampu tegakkan diri aku, kenapa aku tak boleh berkeras, kenapa aku tak bertindak dengan betul.

Walaupun aku kata aku B0DOH dan AKU M4RAH, tapi aku tetap b0doh. B0doh yang seb0dohnya sebab bila aku membesar aku seolah tidak mampu menahan nafsu aku.

Nfsu syahwat aku. Bayangkan umur aku yang hanya 10 tahun, nfsu aku membuak-buak. Sedangkan waktu tu, aku belum akil baligh lagi. Aku dah teringin orang menyentuh aku.

Untungnya aku mampu kawal diri aku. HANYA KETIKA ITU. Sehinggalah aku sambung belajar lepas SPM, jauh dari mak ayah, sudah pandai berpasngan, ber couple. Aku rela untuk disntuh, dir4ba.

AKU MASIH B0DOH. Walaupun selepas itu aku menyesal, tapi aku masih tak mampu mengawal nfsu aku.

Bila tiada figura lelaki terbaik termasuk ayah aku, jadi bila aku dapat sentuhan dari lelaki lain, perasaan tu jadi lain sangat, seperti disayangi sedangkan sebenarnya di ambil kesempatan.

Selepas belajar, aku kenal suami aku. Dia tahu aku pernah disentuh sebelumnya, sebab dia pernah sentuh aku buat pertama kali dan dia pelik kenapa aku ‘melayan’ dan tidak menolak.

Cerita tidak berakhir di situ, banyak lagi dosa yang kami lakukan. Kami ambil keputusan untuk berkahwin.

Malam pertama kami, walaupun aku rasa skit seolah dihiris peedang, namun tiada tanda yang aku punya darra.

Perkara itulah yang sepanjang perkahwinan kami sudah 2, 3 kali diungkit suami aku.

Aku juga tidak tahu kenapa aku tidak punya daara. Tiada satu ingatan pun yang keluar bilakah, bagaimanakah aku kehilangan darra aku.

Hanya ingatan mengenai masa kecilku seperti cerita aku di atas yang jadi bekalan ingatan aku, bekalan kekesalan aku.

Berbalik pada tajuk di atas, anak kedua aku pun dah besar, dan aku merancang untuk dapatkan anak ketiga.

Tapi aku takut, sejarah hidup aku menghantui aku. Aku takut dapat anak perempuan.

Dulu aku pernah fikir dan luahkan pada suami aku, kalau aku dapat anak perempuan aku akan berhenti kerja.

Aku nak jaga dia A to Z, takkan aku benarkan suami aku mandikan dia, apatah lagi membasuh najiis dia, pakaikan pampers pun aku takkan bagi.

Akhirnya kesimpulan yang suami aku keluarkan, ‘aku takut anak perempuan aku jadi macam aku’.

Sedangkan apa yang menghantui aku ialah, ‘aku takut anak perempuan aku senasib seperti aku’.

Kalaulah apa-apa terjadi pada anak aku, maruahnya dicbul, sekalipun benda itu tak terjadi betul-betul, hanya sangkaan aku.

Aku pasti, orang pertama yang akan m4rah, meng4muk, salahkan diri sendiri, lebih teruk lagi jadi g1la ialah AKU.

Waktu ini baru aku nampak hikmah kenapa anak kedua aku ialah lelaki sebab aku sememangnya tak mampu punya anak perempuan.

Untuk menambah bilangan anak juga, aku memikirkan banyak perkara. Aku bukanlah ibu yang terbaik untuk anak-anak aku. Anak-anak aku bila usia sekarang ada banyak masalah.

Percakapan lewat (anak kedua), pelat (anak pertama), ecz3ma, selalu terlepas kncing malam kat katil (anak pertama),

Masih pkai pampers (anak kedua), zat dalam badan kurang, tidak pandai membaca (anak pertama). Banyak perkara aku perlu baiki.

Aku juga tidak mampu mengawal emosi, aku seorang yang panas baaran, jarang sekali aku dapat kawal am4rah aku. Such a faiilure mother.

Aku hanya bercita-cita menambah anak. Tapi aku sendiri tak mampu untuk punya anak lelaki lagi, apatah lagi untuk dikurniakan anak perempuan pertama.