Lepas lahirkn anak ke3, peri0d aku bermasalah dan rahimmku kene buang. Tergamak suami mengejekk dan berlaku curaang

Gambar sekadar hiasan. Tujuan saya menulis di sini adalah untuk mendapatkan sokongan moral dan juga berkongsi pengalaman sebagai seorang wanita yang di lahirkan normal pada asalnya tetapi diuji di pertengahan perjalanan kehidupan.

Saya seorang ibu kepada 3 orang cahaya mata, dan ujian bermula selepas kelahiran anak ke 3. Selepas habis tempoh berpantang, saya didatangi peri0d pada bulan ke 2.

Dengan drah peri0d yang banyak dan s4kit berterusan selama tempoh peri0d, perkara ini berlarutan selama tempoh 3 tahun.

Dari pembacaan di internet saya tahu ini bukan normal. Saya kemudian mengambil keputusan untuk membuat ujian ultras0und, ternyata apa yang saya fikirkan itu betul.

Didalam rahim, saya sedang membesarkan fibr0id dan juga aden0myosis yang menganggu perjalanan peri0d saya.

Pada mulanya saya hanya mengabaikan sahaja keputusan itu tetapi lama ke lamaan ketulan itu makin menggaanas.

Saya mengalami masalah untuk kncing dan juga peri0d pain saya makin menjadi jadi. Ub4t penahan skit dan sijil MC sememangnya teman baik saya.

Hubungan intiim bersama suami juga mula menjadi masaalah. Dan ini lah permulaan keretakkan rumah tangga saya.

Dalam tempoh sebulan cuma seminggu saya betul betul sihat. Selebih nya batu tungku dan minyak angin menjadi peneman tidur saya.

Mungkin akibat kurang layanan saya, suami saya kantoi cuurang dengan menjalinkan hubungan dengan bekas kek4sih hati dia yang sudah berumah tangga.

Hanya Allah yang tahu skitnya hati saya. Namun demi anak anak, saya memaafkan dia dan menerima dia kembali. Tapi, hati saya sudah tawar.

Suami saya tidak mengakui salah dia dan meletakkan kesalahan itu di bahu saya. Dengan alasan dan tuduhan saya ada lelaki lain dan sbab itu layanan saya terhadap beliau sudah kurang.

Saya terima sahaja tuduhan dia kerana hati saya sudah tawar dan bagi saya dia hanya ingin menutup kesalahan dia dengan menuduh saya sedemikian.

Fibr0id di dalam rahim semakin membesar dengan jayanya. Saya seringkali rasa macam ingin pitam, selain perut saya sering kembung.

Tetapi, sokongan yang saya harapkan dari suami, menjadi satu harapan kosong. Dia terus hanyut, kali ini dia melanggan gadis beego pula.

Tidak tahan dengan dugaan itu, saya bertindak keluar rumah dan menumpang di rumah kenalan saya. Saya perlu ketenangan jika tidak saya boleh giila.

4 malam saya dan suami melancarkan perang dingin. Dia tidak pulang ke rumah, mengabaikan saya dan anak anak saya.

Jadi saya menghantarkan pesanan di wasap untuk kami berbincang dan menyelesaikan masaalah yang sedang kami hadapi. Seperti biasa dia masih lagi meletakkan kesalahan itu di bahu saya.

Hubungan kami di depan anak anak dan keluarga hanyalah wayang semata mata. Sedangkan di dalam hati hanya Allah yang maha mengetahui.

Prestasi kerja pun terjejas dan saya sering di tegur oleh majikan saya.

Takut akan kehilangan fokus kerja saya mengambil keputusan untuk mendapatkan rawatan dan menyelesaikan masaalah kesihatan saya.

Kerana saya tahu, sekiranya saya di buang suami maka saya perluukan kerja untuk meneruskan kehidupan saya.

Lalu saya mendapatkan rawatan di sebuah pusat perubatan swasta. Dan atas nasihat doktor pakar, rahim dan 0vari kanan saya perlu dibuang kerana aden0myosis itu telah menyebabkan dua 0rgan ini telah melekat dengan 0rgan 0rgan penting lain.

Saya terima dan redho atas ujian yang Allah berikan ini dan pasti hikmahnya hanya Allah yang mengetahui.

Takut berdepan hari pembdahan, saya telah menurunkan ego dengan meminta maaf pada suami atas segala kekurangan saya dengan harapan suami akan bersimpati kepada saya.

Tetapi saya silap, setelah dia mendengar penjelasan dari doktor yang kami dilarang untuk ‘bersama’ selama tempoh sekurang kurang nya 3 bulan dan saya tidak mungkin boleh mengandung lagi dia langsung membuat memek muka seolah olah mengejek, hati saya sangat s4kit.

Selama 4 hari di hspital sesudah selesai pembdahan. Saya ditinggalkan di dalam w4d sendirian dengan alasan, nurse ada untuk merawat saya.

Dia hanya datang meneman saya sesudah jam 11.30 malam. Saya rasa sangat down dengan kekurangan yang ada pada diri saya.

Rasa terabai oleh seorang yang sepatutnya menjaga saya dengan penuh amanah menghncurkan hati saya.

Terus terang saya boleh menahan s4kit akibat pembdahan itu, tetapi skit hati akibat perbuatan suami saya sangat membebankan emosi saya.

Jadi saya perluukan pendapat, patut kah saya pertahankan rumah tangga saya ini, atau perluukah saya akhiri semua ini setelah 17 tahun rumah tangga ini dipertahankan??.