Amirul ak berdosa tingglkn adik2ku, sambil nagis tresak2. Alina pulang ke ner4ka itu sbb dh xde hala tuju. Ak myesal gagal di saat trakirnye

Sambungan… Untuk Part 1 boleh click link di ruangan komen

Aku menangis semasa membaca komen semua. Percaya lah kesedihan yang kalian rasa kan itu telah berkali–kali aku rasa kan dan masih berbekas di hati.

Alina telah pergi tapi kenangan melihat gelak tawa jatuh bangun dan d3ritanya masih terIekat kuat di dalam ingatan aku.

Alina sejujurnya hampir pulih. Semasa 5 tahun lebih tinggal di uni, Alina berubah kar4kter daripada seorang yang sangat pendiam dan penakut kepada seorang yang ceria dan lebih terbuka.

5 tahun itu telah berjaya merawat jiwanya yang hampir r0sak.

Aku menjadi saksi bagaimana sukarnya untuk mendekati Alina pada awal perkenalan kami sehingga bagaimana cerianya wajah Alina setiap kali aku terserempak dengannya di mana–mana. Alina tidak pernah sekali pun pulang ke rumah.

Raya pun beraya di rumah sahabatnya. Selepas tamat belajar Alina tiada lagi tempat untuk menumpang kasih.

Ibu dan bapa saud4ranya sudah lama menyisihkan ibu mereka kerana kes berebutkan harta.

Sejak kecil Alina tidak begitu mengenali mereka apa tah lagi saud4ra sebeIah bapa yang ibarat langsung tidak wujud.

Akhirnya Alina buat keputvsan untuk kembali ke ner4ka lamanya. Maaf, rumah itu memang ner4ka.

Berjela kata semangat aku berikan untuknya ketika dia dalam perjalanan pulang. Aku pesan supaya terus menghubungi aku.

Jika aku tidak mendengar sebarang khabar dari dia lebih daripada 24 jam aku tidak teragak–agak untuk membuat laporan polis.

Alina hanya ketawa sedangkan aku sangat risau sehingga tiada sedikit pun perasaan ingin bersangka baik.

Apa yang kau harapkan daripada seorang ibu yang telah menyiksa jiwa anaknya sejak kecil?

Sangka buruk aku memang menjadi kenyataan, jiwa Alina kembali tersiksa tetapi bukan semata-mata menerima hamun ibunya tetapi kerana melihat nasib adik-adiknya.

Alina menghubungiku dan menangis di talian berjam lama nya. Saya berd0sa Amirul. Saya berd0sa. Saya berd0sa. Saya berd0sa.

Saya tak patut tinggalkan adik–adik saya. Saya kakak tak guna Amirul. Saya berd0sa. Alinaku sayang, sekali lagi aku menjadi lelaki yang tidak mampu melakukan apa–apa untukmu.

Aku hanya mampu mendengar dan turut menangis bersama denganmu. Adik kedua Alina telah lama menghilangkan diri selepas tamat SPM.

Adik ketiganya mempunyai masalah pembelajaran dan terp4ksa dimasukkan ke kelas pemulihan khas.

Di usia 15 tahun dia masih membaca sepatah–sepatah. Bicaranya juga tidak sempurna.

Menurut Alina dia begitu teruja untuk bersembang dengan Alina tetapi tergagap–gagap sehingga akhirnya dia berhenti kerana frvst dengan kelemahannya.

Adik keempatnya juga menghadapi masalah pembelajaran. Mengurvngkan diri di dalam bilik tanpa mahu melihat Alina. Adik bongsunya masih di sekolah rendah.

Alina kata adiknya itu seolah–olah bisu. Sangat manja, duduk di rib4 Alina, mahu tidur dan dipeIuk Alina tetapi biacaranya hanya angguk dan geIeng.

Berkali–kali Alina menyalahkan diri sendiri. Alina tertekan melihat nasib adik–adiknya.

Adik keduanya yang menghilangkan diri tidak dapat dijejaki. Bila ditanya pada ibunya sebakul sump4h seranah dikembalikan pada Alina.”

Budak tu dah m4mpus agaknya. Aku ingat kau pun dah m4mpus tak reti nak balik rumah.” Alina menangis lagi.

“Apa yang patut saya buat dengan adik saya Amirul? Macam mana kalau dia ambil d4dah? Macam mana kalau dia dipukuI dengan g4ngst3r? Dia panas baran sikit dari kecik.”

Hari–hari yang dihabiskan di rumah penjadi penyebab utama yang tr1gg3r semula s4kit Alina.

Aku masih simpan semua mesej Alina. Aku print dan buku kan selepas pemergian Alina.

23.7.2017 2.45 a.m. Amirul, kenapa Tuhan bawa saya ke dunia jika tuhan nak siksa saya macam ni? Saya tak patut dilahirkan Amirul.

28.7.2017 8.11 a.m. Amirul, kalau ada mesin masa saya akan cari saya yang masih kecil. Aku fikir tujuan nya adalah untuk menyelamatkan dirinya sendiri. ‘Saya nak bvnvh dia. Biar dia tak tersiksa.’

14.8.2017 10.20 a.m. Alina, sudi tak awak terima saya sebagai suami? Aku takut–takut masa hantar mesej ni.

Malam sebelumnya aku telah nyatakan hasrat pada umi untuk menghantar pinangan pada Alina.

Aku ceritakan segala nya pada umi dan umi meminta aku untuk bertanya pada Alina terlebih dahulu. Aku mendapat baIasan.

Kenapa awak nak kahwin dengan manusia macam saya Amirul? Awak tak akan bahagia dengan saya.

Aku berjanji aku akan berusaha lebih, selepas kami berkahwin aku berjanji untuk membawa semua adik Alina tinggal bersama dan menjaga kebajikan mereka.

Aku berjanji untuk meIindunginya. Aku janjikan bulan bintang padanya tetapi jas4d Alina tetap kembali tertanam di bumi.

Beberapa bulan tinggal di rumah, Alina menyatakan hasrat untuk bekerja dan mencari pendapatan sendiri.

Alina berpindah dekat dengan tempat aku bekerja. Aku sangka mentaInya akan lebih sihat jika keluar daripada ner4ka itu tetapi keadaannya tambah buruk.

Alina mengadu ada beberapa ketika dia s4kit d4da dan sukar bernafas.

Kerap berpeluh–peluh, d4da berdebar – debar dan merasa ketakutan.

8.10.2017 / 3.12 a.m. Amirul d4da saya s4kit. Saya s4kit sangat. Saya tak boleh tidur. 3.26 a.m. Saya rasa nak t3rjun ke bawah. Saya nak hilangkan s4kit ni.

Alina tinggal di apartment tingkat 8. Mujur aku tersedar semasa mesej dia masuk, aku segera call Alina untuk menenangkannya, aku ceritakan pelbagai m0men Iucu dalam hidup aku untuk mengalihkan perhatian daripada s4kitnya.

Aku menyanyi. Aku lakukan semua yang termampu sehingga aku terdengar d3ngkuran halus Alina.

Alinaku sayang, sehingga ke hari ini aku masih menghubungimu. Aku cuba membangunkan mu dari tidur yang panjang tetapi tidurmu terlalu lena.

Tiada baIasan. Bertahun aku berju4ng bersama–sama dengan Alina. Aku temankan Alina setiap kali Alina bertemu dengan ps1kiatri.

Aku meny4mar sebagai sepupu Alina agar aku dapat masuk ke bilik doktor bersama dengannya.

Awak sangat kuat Alina. Awak antara wanita paling kuat saya pernah jumpa dalam hidup saya.

Dr. Azlan meminta aku untuk terus memantau keadaan Alina. D0s ubat tidur yang diberikan kepada Alina tinggi kerana keadaan Alina tidak bertambah baik.

Alina mula mendengar suara yang tidak wujud. Suara–suara yang menjatuhkan semangatnya.

19.1.2018 / 11.23 p.m. Amirul, telinga saya bingit sangat. Otak saya serabut dengar suara ni. Aku segera menghubungi Alina. Alina awak dengar suara saya tak?

Suara saya macam mana? Garau kan? Awak dengar suara garau saya je Alina, suara yang lain tu tak wujud.

Saya saja yang wujud, dengar suara saya je. Malam itu aku gagal membantu Alina, dia terp4ksa mengambil ubat tidur untuk menghilangkan bingit di telinganya.

Malam sebelum tr4gedi pahit itu aku terlelap awal. Aku terjaga waktu subuh dengan puluhan missed call dan mesej daripada Alina.

Amirul saya s4kit sangat. D4da saya s4kit sangat saya rasa nak tik4m–tik4m d4da saya ni nak hilangkan s4kit.

Saya dah makan ubat, saya nak tidur lena. Aku cuba menghubungi Alina tetapi tiada baIasan. Sepanjang pagi aku rasa tak sedap hati.

PukuI 10.30 pagi selepas saja selesai meeting aku cuba call Alina semula dan panggiIan aku berjawab.

Hello ini Amirul ye? Ini Shasha (teman serumah Alina), Alina dekat hospitaI sekarang. Aku terus minta cuti half day dan drive ke hospitaI.

Kaki tangan aku sejuk beku. Aku drive sambil mengigiI. Semasa aku sampai di hospitaI Shasha menyambut aku dengan tangisan.

Alina dah tak ada. Doktor sahkan Alina meningg4I dunia semasa di rumah lagi tetapi dibawa ke hospitaI untuk dibedah siasat.

Alina telan semua piI tidur yang ada. Aku jatuh terduduk. Aku meminta bantuan kawan–kawan untuk menguruskan jen4zah Alina untuk dibawa pulang ke kampung.

Ahli keluarganya telah dimaklumkan. Aku sendiri menghubungi ibunya memaklumkan aku akan mengiringi Alina pulang.

Urusan jen4zah Alina sangat cepat, petang itu Alina sudah siap dimandi dan dik4fankan. Aku menaiki van jen4zah, kawan aku dan kawan serumah Alina ikut dengan kereta.

Ketika sampai di rumah Alina orang ramai telah bersedia menyambut kepulangan Alina. Ibu Alina menangis mer4ung melihat jen4zah Alina sehingga terp4ksa ditenangkan orang ramai.

Alinaku sayang, rumah awak cukup besar untuk menerima jumlah makmum yang ramai tetapi solat jen4zah dilakukan sehingga tiga sesi kerana ramainya makmum yang hadir untuk mendoakan pemergianmu. Alinaku sayang, adik awak sudah pulang ke rumah.

Dia tak ambil d4dah. Dia tak dipukuI dengan g4ngst3r pun. Dia kerja di bengkel kereta cari rezeki yang halal. Dia yang menyambut jen4zah awak di Iiang Iahad.

Dia adik yang kuat, adik yang bertanggung jawab. Alinaku sayang, saya lihat wajah awak yang terakhir sebelum awak di bawa ke tanah perkubvran.

Awak sangat cantik Alina. Wajah awak sangat bersih dan tenang. Awak nampak seperti tidur dengan sangat lena.

Lena seperti yang awak selalu kata kan kepada saya. Awak tak pernah tidur lena sejak awak kecil.

Alinaku sayang, saya meminta izin untuk meminjam telefon bimbit awak untuk menyelesaikan beberapa urusan tetapi ibu awak izin kan saya untuk menyimpan telefon tersebut.

Saya terjumpa diari awak di dalam telefon ini dengan beratus entri duk4 luahan awak kepada yang Maha Esa. Semua nya telah saya buku kan sebagai kenangan.

28.4.2018, Ya Allah, izin kan aku menjadi isteri yang sempurna untuk Amirul. – Amirul (Bukan nama sebenar)