Mak ak cantik, muda 21 tahun dri ayh. Aku pelik mak tak tinggalkan ayah yg byk peny4kit. Bila ayh meninggaI bru tahu knp mak bertahan

#Foto sekadar hiasan. Hai assalamualaikum. Terima kasih admin kalau siarkan kisah aku. Sebenarnya dah lama aku nak confess kisah ni tapi, entah lah.

Aku malas sebab aku jenis yang akan cerita sedetail–detailnya. Tapi aku fikir, mungkin ada yang akan dapat pengajaran dari kisah aku ni.

Jadi apa salahnya aku berkongsikan. Ok sebenarnya, jujur aku tak pernah pun bercinta. Sebab apa?? Haa meh nak habaq.

Kisah aku ni sebenarnya pasal mak ayah aku. Macam mana aku belajar erti hidup, erti cinta yang sebenar dari mak ayah aku.

Korang mesti tahu kan sebelum ni kec0h yang kes bini pukuI suami dia yang warga emas tu sebab tak tahan bau k3ncing tu kan.

Jadi, bila aku baca, aku teringat kat mak ayah aku. Aku baca komen ramai yang cakap hati–hati kahwin dengan bini muda kalau tak nak diperlakukan sedemikian rupa.

Okay la ada benarnya tapi dengar dulu kisah yang bakal aku ceritakan ni. Mak aku masa muda dulu seorang yang sangaaaaaaaatttt cantik la.

Ramai peminat. Ayah aku pulak boleh tahan segaknya. Tapi jurang beza umur mak aku dengan ayah aku sangat besar, 21 tahun.

Okay so secara ringkasnya, ayah aku kerja yang boleh tahan la pendapatan yang lumayan, barang kemas mak aku usah dicerita, banyak ayah aku belikan.

Rumah banglo dan macam–macam. Semua benda cukup serba serbi la. Mesti korang pikir mak aku kahwin dengan ayah aku sebab duit kan?

Not to fast, baca dulu cerita aku. Disangka panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengahari. Ayah aku start s4kit lepas mak aku beranak adik bongsu aku.

Mula–mula tu ayah macam kena skiz0, selalu nampak bende bukan–bukan dan cakap sorang–sorang.

Kau boleh bayang depr3ssion mak aku aIami? Lepas beranak adik aku ayah terus s4kit yang teruk. Bila ayah aku dah s4kit, dia dah tak kerja.

Dan disebabkan ayah kerja bisnes sendiri bukan gomen, so takdenye duit persaraan semua tu.

Sejak pada tu, memang sumber pendapatan family kitorang putvs. Zero. Ada simpanan tapi tak lama bertahan sebab kos perubatan bukannya murah.

Adik beradik semua 4 orang kecik–kecik lagi. Kau rasa? Makan, minum, sekolah, ubatan ayah?

Aku pon tak tau macam mana kami adik beradik surv1ve mampu hidup hingga ke hari ni. Tapi aku pasti, semua sebab mama.

Mak aku tak kerja sebab dia ada s4kit belakang yang boleh tahan teruk sejak mengandungkan adik bongsu aku.

So mak aku selalu nangis, depr3ssion mungkin dan ayah aku pulak s4kit. Tapi aku masa tu kecik lagi, b0doh pastinya.

Aku tak betul–betul faham perasaan mak ayah aku. Ayah aku s4kit selama lebih kurang 7 tahun. Mula–mula Iumpuh setengah badan, kemudian sepenuhnya.

Ditambah dengan skiz0 yang agak teruk. Ok cukup la takat tu korang tau, selebihnya terlalu pahit untuk aku ingat balik.

Masa ayah aku s4kit mak aku ada la jual kuih–kuih sikit, tapi selalu banyak tak habis, so buang. Tapi akhirnya untung sikit sangat, tak berbaloi dengan letih.

Tambah kena uruskan ayah aku lagi. Jadi, tahun 2015, masa ni masa paling t0ugh bagi aku. Sebab aku SPM.

Ayah aku pulak start fully str0k. Mak aku yang jaga sepenuhnya dari tukar pampers, mandi ayah aku, Kasi susu ikut tiub hidung tu, lap munt4h.

Kau pikir, pendapatan takde, susu pampers orang tua paling kurang habis berapa sebulan?

Kau tanya la sendiri sape yang ada pengalaman jaga warga emas. Bila ayah aku str0k tu, ditambah teruk lagi sebab ayah aku kena artr1tis.

So tangan and kaki dia bengk0k yang teruk and tak dapat diluruskan walaupon kau p4ksa. Tangan belok dekat siku, kaki, belok dekat lutut.

Tambah tuIang orang yang s4kit str0k sangatlah berat, lelaki pulak tu. Betapa payahnya kalau nak tukar pampers dan mandikan ayah aku.

Tapi mak aku setia, dia buat semua sorang–sorang. Kami adik beradik ada jugak la tolong, tapi tukar pampers and mandikan memang mak aku yang buat.

Bukan takat air k3ncing, dengan kud1snya lagi, gelembung–gelmbung berair dekat seluruh badan.

Kau pikir isteri mana je yang mampu bertahan. Kalau aku di tempat mak aku pon aku tak pasti aku mampu bertahan.

Tapi mak aku tak, dia tahan, sabar urus ayah aku. Padahal kalau ikutkan mak aku boleh je tinggal ayah aku, cari laki lain sebab mak aku muda lagi.

Tapi tak. Dia stay, dan jangan tanya aku how and why, sebab aku takkan pernah faham. It is because she is simply amazing.

Tak lama lepastu setahun kemudian, tahun 2016, ayah aku meningg4I, just right before aku nak pergi ambik result SPM aku.

Malam before, aku jaga ayah aku kat hospitaI, tak henti–henti naj1s keluar. Dan masa tu dah tau tanda–tandanya kan.

Mata dia tak tutup sepanjang malam, tak tidur. Tapi degup jantung dia still ada. Doktor dah ckp ayah aku naz4k, dan tak banyak harapan.

Tapi aku dah banyak kali hadap doktor cakap macam tu, sebab ayah aku dah s4kit lama. So aku dah ready secara zahir dan batin la.

Tup–tup pagi tu aku tukar shift dengan mak aku jaga ayah. Aku balik rumah lepas subuh, mandi–mandi.

Tak lama kemudian mak aku call. Boleh agak kan? So aku bergegas pegi hospitaI balik dengan adik–adik.

Aku tak pergi ambik result SPM, ya aku dapat cemerlang. Tapi takde apa maknanya bagi aku masa tu. So petang tu kebvmikan ayah aku.

Aku orang last yang tinggalkan kubvr ayah. Ada satu masa aku borak dengan mak aku, kau tau apa yang buat aku nak menangis?

Mak aku cakap, mungkin ayah aku start s4kit dulu sebab ayah aku tak beli ubat–ubat d4rah tinggi dan k0lestrol dia.

Kenapa? Sebab dia nak kumpul duit mak aku nak beranak. Dushhh I still cry even now. Ayah aku seorang yang sangat bekerja keras, kerja outstation.

3 bulan sekali mungkin baru balik rumah. Tapi tu semua sebab nak kumpul duit buat mak aku dengan kami adik beradik.

So duit simpanan pon kadang–kadang ada, kadang–kadang takde. Harta yang mana tinggal semua kami jual untuk perubatan ayah masa s4kit, dan makan kami sekeluarga.

Lihat, betapa kau hari ni kaya, esok belum tentu. Tapi tu tak penting, yang penting how you go through it.

Aku rasa apa yang aku saksikan hanya secebis dari kasih sayang mak ayah aku. Kalau tak masakan mak aku sanggup bertahan di sisi ayah aku.

Mesti banyak peng0rbanan ayah aku dan mak aku masing–masing yang aku tak sempat pon nak tahu.

Banyak lagi aku tak sempat k0rek dari mereka sebab aku masih muda masa tu dan aku tak ambik kisah.

Betapa aku berharap aku dapat borak lagi dengan mereka, pasal kehidupan dan cinta. So korang yang still ada mak ayah, boraklah sebanyak yang mungkin.

Kau akan belajar banyak dari mereka. Tapi apapon, i have seen enough and banyak yang aku dh belajar dari diorang walaupon aku masih muda.

Setahun lepas ayah aku meningg4I, mak aku pulak meningg4I. Depan mata aku! Sebab?

Dia s4kit belakang yang teramat,mungkin efek jaga ayah aku. Yelah nak membalik–balikkan tubuh ayah aku masa dia kena str0k dulu. Tukar pampers, lap badan ayah aku, sapu ubat.

Lebih dari kudrat dia. Apa–apa pun, aku bersyukur sebab akhirnya mak dengan ayah aku dah dapat berehat dengan tenang di alam sana.

Dah tak payah pikir nak besarkan kami adik beradik, tak payah pikir pasal tak cukup duit, tak cukup makan. Tak payah bers4kit–s4kit lagi.

Aku harap segala s4kit, segala susah hidup yang mereka rasai adalah suatu bentuk rahmat Allah SWT untuk bersihkan d0sa–d0sa mereka semasa hayat mereka.

Semoga mereka menghadap Allah dalam keadaan sebaik–baik yang mereka mampu jadi. InsyaAllah amin.

Lecturer aku penah cakap, parents yang meningg4I tu diorang pulang ke kampung. Nanti kita pon balik kampung jugak di syurga jumpa mereka so tak payah sedih–sedih sangat ek.

Dari mereka aku belajar cinta sebenar. Walaupon allah pinjamkan mereka untuk aku kejap je,

tapi aku rasa aku dah belajar apa yang aku patut belajar dari mereka. Sebab tu aku tak mudah claim suatu perhubungan tu cinta. Cinta tu suci.

Cinta tu peng0rbanan. Cinta tu tak indah, cinta tu pahit. Tapi kau nikm4ti kepahitan cinta tu. Sebab itu orang kata cinta itu memb0dohkan.

Masa muda, tiada beban, semua pun mampu ada di sisi kau. Masa tua? Masa s4kit? Masa tak punya apa–apa?

Take your time untuk nilai sendiri, life is not a race so no need to rush. Sekian terima kasih yang mana baca sampai habis.

Sebenarnya panjang lagi, tapi yang mana perlu yang pahit tu biarlah aku simpan buat diri aku sendiri je.

Yang mana kawan aku yang rasa macam tahu aku yang tulis cerita ni, buat–buat tak tau jelah eh, aku cerita ni cukup supaya orang dapat ambik sedikit sebanyak manfaat.

Hargai parents, hargai cinta, bersyukur selalu dengan apa yg kau ada sebab yg kau ada tak kekal – harta, orang yang kau sayang. They all leave one day. – Tehah