Time honeymoon pergi toilet punya lama, rupa2nya ada benda suami sorok.Suatu hari aku terbahaskan exgf dia “betina” ini yang aku dapat.

Assalamualaikum admin. Saya berkahwin dengan suami sudah masuk 3 tahun dan kami dikurniakan seorang putera yang berusia 1 tahun 1 bulan.

Saya pernah post tentang suami saya kant0i masih berhubung dengan ex girlfriends dia tanpa pengetahuan saya dari awal perkahwinan kita orang.

Saya tahu pun, sebab 1 bulan lepas kita orang akad nikah, ex girlfriends ada call saya cakap hendak jumpa saya dengan suami.

Dan dari situ, ex girlfriends suami menceritakan dan tunjuk bukti tentang suami masih call dan mesej dia walau kita orang tengah honeymoon 2 minggu lepas akad nikah.

Dia cakap yang suami call dia dan cakap rindu dan sayang dekat dia, tidak boleh hidup tanpa dia.

Patutlah time honeymoon dulu, time jalan2, punyalah lama dia pergi toilet, rupa2nya pergi call ex girlfriend dia. Dan time balik hotel, dia akan silent phone.

Perasaan saya selalu saja betul, tetapi saya tidak mahu bur0k sangka dengan suami, memandang kan kita orang baru nikah dan dia sudah terima saya as his wife.

So, masa ex girlfriend dia cakap macam itu, memb4ra jugak hati saya tetapi saya kawal, saya tidak mengam0k macam orang g1la.

Then suami saya cakap dekat ex girlfriend dia, stoplah ganggu hubungan keluarga suami ( Saya dan suami ).

Then bila ex girlfrend balik, saya tanya suami, kenapa buat macam itu dekat saya? Suami cakap mana ada dia buat macam itu.

Ex girlfriends dia itu saja memang jenis suka sa1ko, memang ex girlfriends dia itu sorang saja yang terg1la2 kan dia, dia sudah ada saya as wife, buat apa lagi hendak dekat ex girlfrends dia.

Okey, saya mal4s gad0h, saya pendam, saya diam. Then 1 bulan lepas itu, saya dapat tahu yang saya pregnant dan saya bunting pelamin.

Its about 2 months in my belly, selepas itu kant0i lagi suami saya bermesej dengan ex girlfrends dia.

Time atas motor, saya ger4m sangat, saya cakap dekat suami, buat apa lagi bab1 s0nd0l bet1na itu hendak meny0nd0l kebun saya? Saya terbahasakan ex girlfriends dia dengan “bet1na”, dia terus mar4h dekat saya tanpa kata2, bawak motor macam tidak ingat dunia.

Habis lubang dilangg4rnya. Dan malam itu hendak tidur, s4kit sangat2 perut dan pinggang saya.

Dan keesokannya, mencurah2 dar4h keluar, dan saya mengalami kegug0ran hanya kerana ber4ng ex girlfriends dipanggil bet1na, sanggup suami saya membun0h zuriat dia, anak kecil saya dalam perut.

Tapi dia cakap janganlah salahkan sesiapa, redha saja. Mungkin tuhan tahu kita belum bersedia hendak jadi ibubapa kut. Iye lah, kau tidak rasa tetapi saya malas hendak gad0h lagi, saya pendam, saya sabar.

Then bulan puasa, ada 1 hari itu suami demam, then saya cakap tidak payah niaga lah hari ini, saya hendak jaga suami saja dekat rumah, takut pengs4n ke, terjat0h sampai tidak sedarkan diri ke tetapi suami cakap tidak mengapa, pergi saja berniaga dengan adik2 dia.

Suami cakap hendak duduk rehat dekat rumah emak dia sahaja. Emak dia boleh pantau kan. Bukan dem4m ter0k sangat pun. Sebab rumah saya dengan rumah mil itu dekat.

Dengan rumah ex girlfriends dia pun dekat jugak. 1 kampung saja semua. So, saya cakap tidak mengapalah kalau macam itu.

Hendak buat macam mana, isteri, kena lah dengar dan ikut cakap suami kan tetapi memang ada pagi itu hati saya tidak tenang. Perasaan saya rasa ada yang tida kena tetapi tidak mahu bur0k sangka dengan suami sendiri.

Then tuhan hendak tunjuk kebenaran dekat depan mata saya.. hari itu, jualan habis awal dan saya dengan adik2 dia boleh balik awal lah. Then bila sampai rumah mil, saya tengok suami saya tidak ada.

Saya tanya lah mil, suami saya pergi mana. Then mil cakap suami balik rumah kejap, kawan suami datang hendak ambil barang dekat rumah.

Terus saya tidak cakap banyak, saya suruh adik ipar saya hantar saya balik rumah dan pintu tingkap semua terkunci rapat. Then bila masuk saja, dalam rumah itu ada motor ex girlfriends dia.

Bila saya hendak naik dalam bilik, suami cakap jom lah pergi rumah emak dia, rumah mil saya.

Then saya tidak mahu, saya cari juga mana bet1na itu. Then saya jumpa selipar dia, sembunyikan dekat atas dan terus saya masuk dalam bilik.

Saya jumpa 1 phone lain atas katil, saya baca mesej itu, dari suami saya send dekat ex girlfriends dia, cakap yang dia tidak sihat.

Dan bet1na itu menyorok belakang almari saya dalam bilik kita orang. Engkau orang rasa? Saya mengam0k macam orang g1la jangan kira lah.

Dan phone itu saya ambil tetapi suami cakap phone itu yang ex girlfriends dia, ex girlfriends dia belikan untuk memudahkan dia orang berhubung 2 orang tanpa pengetahuan saya tetapi saya ambil saja, ada aku kisah siapa punya? Orang dah azan pun, saya still tidak berbuka puasa lagi.

Saya call emak ayah saya, cakap hendak balik rumah tetapi suami saya tidak bagi saya balik rumah emak ayah saya, dia takut saya cerita dekat emak ayah saya tentang aib dia.

Masa itu, tidak kisah sudah, jadi isteri derh4ka ke, nusyuz ke, engkau yang buat aku s4kit hati, sudah aku hendak pergi.

Sebelum balik, saya ajak emak ayah saya pergi rumah mil, hendak minta maaf sebab tidak dapat jadi isteri yang baik untuk anak dia dan tidak dapat jadi menantu yang baik untuk mil. Sebenarnya mil memang rapat dan berkenan sangat dengan ex girlfriends suami itu dari dulu.

Sebab ex girlfrends cantik, pandai bergaya tapi bila saya duduk dekat rumah parents saya, suami saya pujuk saya, ajak saya balik. Dia cakap tidak buat apa2 pun dengan ex girlfriends dia hari itu.

Alasan dia, ex girlfriends dia just hendak datang melawat saja, sebab dia sak1t. Saya cakap yelah, patut hendak suruh sangat saya pergi niaga, tidak bagi saya jaga dia dekat rumah, hendak buat macam itu rupa2nya. Then suami minta maaf lagi, dia cakap dia betul2 hendak berubah.

Suami suruh saya tidak layan dan jangan percayalah kata2 ex girlfriends dia, sebab ex girlfrends dia terg1la2 kan sangat dia, itu ex girlfrends dia sanggup buat apa saja untuk dapat kan dia.

Dan sekali lagi saya termakan umpan, konon suami hendak berubah lagi. Then 3 4 bulan lepas itu, saya dapat tahu, saya pregnant, saya tunjukkan test itu dekat suami, dia macam tidak ada perasaan pun tetapi think positive.

Dan time preggy, saya tidak mahu fikir hal yangg bukan2, sebab takut jadi effects dekat anak dalam kandungan.

Dan sekarang, anak saya sudah berusia 1 tahun 1 bulan. Saya dapat tahu lagi yang dia orang still berhubung. Macam2 aib saya yang suami sudah ceritakan kepada ex girlfriends dia, pada family dia dan pada kawan2 dia.

Tetapi saya tetap pendam dan simpan seorang2 saja aib dia. Isteri kan wajib jaga aib, air muka suami.

Macam2 yang suami ceritakan dekat ex girlfriends, family dan kawan2 dia, yang saya hanya pentingkan wang ringgit saja semata2.

Padahal saya hanya meminta dia beri nafkah bulan2 saja dekat saya untuk melancarkan rezeki dia sendiri.

Dan saya tidak minta banyak pun, cukup lah hanya rm1, saya terima dan saya redha walau hanya rm1 yang dia bagi. Tetapi dia cakap pernah ke dia bagi saya rm1? Paling2 sikit pun rm50 kan.

Saya cakap iye, memang betul, tetapi itu 3 4 bulan yang lepas. Sepanjang 3 tahun kita orang kahwin, hanya 3 4 kali saja suami berikan nafkah untuk saya tetapi saya tidak kisah, saya tidak mahu susahkan suami saya sebab makan minum pun sudah cukup dia bagi.

Cuma barang2 makeup, barang untuk dalaman, semua saya pakai duit simpanan saya sendri. Sedangkan saya hanya surirumah, kalau habis duit dalam bank itu, saya hendak cantik untuk dia lagi macam mana.

Saya hanya hendak memudahkan perjalanan rezeki suami saya saja, saya tidak mintak banyak, kalau tidak mampu, cukup dengan rm1, saya redha tetapi sekarang, saya dapat tahu dia berhubung dengan ex girlfrends dia dan berjanji hendak nikah dengan ex girlfriends dia itu. So, saya cakap tidak apalah kalau macam itu.

Saya hendak minta maaf banyak2 dan mungkin sebab saya tidak pandai jaga suami. Mungkin peng0rbanan saya untuk dia selama ini belum cukup kut. Sebab itu lah dia pilih ex girlfriends dia.

Iyelah, ex girlfrends dia berkerja, boleh lah hendak beli itu ini untuk cantik luar dalam tetapi bila saya hendak bekerja, suami suruh saya duduk rumah saja jaga anak dia.

Dan saya cakap dekat suami, saya izinkan suami nikah ex girlfriends dia, dengan syarat, suami cera1kan saya dan beri hak penjagaan anak dekat saya dan bagi 1k 1bulan sebagai nafkah anak.

Sebab saya hendak buat simpanan hari tua anak rm300 sebulan, rm150 untuk insurans dan yang selebihnya untuk makan, pakaian, ub4t2an dan mandian. Saya tidak cukup makan pakai tidak mengapa, saya boleh usaha cari.

Tetapi saya tidak mahu anak saya macam itu juga. Saya tida mahu anak saya susah. Saya masih sayangkan suami tetapi demi suami dan ex girfriends dia bersama, saya dengan anak saya sanggup berk0rban.

Kalau kita orang still bersama pun, mungkin dia tidak akan pernah berubah tetapi suami cakap dia tidak mahu lepaskan saya dengan anak, sebab sayangkan harta dunia akhirat dia.

Tapi dalam masa yang sama, dia tetap tidak sanggup tinggalkan ex girlfriends dia. So, saya harap keputusan saya untuk berp1sah dengan dia adalah keputusan yang tepat.

Saya hendak dia saja yang pergi pohon cera1 nanti tetapi dia cakap tidak mahu dan kalau hendak bercera1 sekalipun, dia hendak hak penjagaan anak, sebab anak harta dia dunia akhirat.

Sedangkan walau anak duduk depan mata pun, still busy with phone. Saya hanya bertahan dgn perangai dia selama ini pun hanya sebab anak sahaja. Dan anak saya masih menyusu. Tolong lah. Saya hendak hak penjagaan anak saya.

Kan dia cakap hendak nikah dengan ex girlfriend dia, suruh sajalah ex girlfriends dia mengndung dan beranakkan anak dia tetapi dia cakap ada kahwin2 pun, dia putar belitkan dan cakap tidak mahu anak dia ini hidup dengan ayah tiri tetapi saya mana ada lelaki lain selain dia.

Saya tidak pernah pun cur4ng dan tidak setia kepada suami saya. Segalanya saya sanggup berk0rban untuk suami saya tetapi ini yang saya dapat. Salah saya kut.

Mungkin saya tidak pandai jaga suami kan tetapi saya hendak hak penjagaan anak saya. Sebab dia saja satu2nya kekuatan saya, penyebab saya terus bertahan untuk hidup…

Apa pendapat anda?

Silakan SHARE dan semoga bermanfaat.