“Walid… Tadi baby h1lang, nasib baik jumpa kat pejabat…” .suami aku terus berubah muka.Rupanya ada berlaku dan buatkan aku tergamam

Foto sekadar hiasan. Baca perlahan lahan, semoga dapat pengajaran dari kisah ini. Assalam dan salam sejahtera semua. Aku tidak tahu nak luahkan dimana perasaanku. Ibarat nak ditelan maati mak nak diluah mti bapak.

Bergitulah skit dan tersiksanya aku sekarang. Aku isteri kepada Am (bukan nama sebenar). Am seorang yang penyayang, pemurah dan baik hati. Rumah tangga kami bahagia. Punyai anak anak yang baik dan pintar.

Am seorang juru lukis disebuah syarikat pembinaan manakala aku seorang guru tuisyen Bahasa Melayu dan Matemaatik, hanya mengajar dirumah.

Bohong la jika aku mengatakan bahawa rumah tangga aku sentiasa aman tanpa ada masalah, ada masanya pergaduhan kecil juga berlaku jika aku dan Am berselisihan pendapat dan biasanya ianya hanyalah tentang anak anak.

Am paling pantang jika dia balik kerja, melihat anak anak dalam keadaan yang comot dan tidak terurus.

Rumah bersepah atau tiada makanan di atas meja, Am masih boleh terima malah akan membantuku untuk menguruskannya bersama, tetapi jika berlaku sesuatu kepada anak anak di atas kecuaian aku, Am pasti akan marah.

Tetapi ianya hanya diantara kami tanpa pengetahuan anak anak. Memang sudah menjadi pegangan kami untuk tidak melibatkan anak anak ataupun keluarga lain. .

Walaupun kami bertengkar sekalipun, kami akan keluar rumah berdua. Bila temui jalan penyelesaian baru kami akan pulang dan akan berlagak seperti tiada apa yang berlaku.

Aku faham kenapa Am bergitu. Masa kecilnya, Am diabaikan oleh orang tuanya sehingga Am dibesarkan di bawah jagaan Jabatan Kebajikan.

Mntal dan fizikal Am dideera, paruutnya masih ada sehingga kini jelas kelihatan jika Am tidak berbaju. Am tidak mahu anak anak nya mengalami nasib yang sama.

January 2019, hari itu ibarat mimpi ngeri bagi kami berdua.

Petang itu, anakku yang sulung mengadu, kelengkapan asramanya tidak lengkap. Aku mengajak Am untuk keluar kebandar.

Memandangkan aku membawa ibuku yang lumpuh separuh badan itu bersama, Am tidak menemaniku dan anak anak masuk ke ‘mall’ kerana menemani ibu di dalam kereta.

Maka aku memimpin si adik yg ku panggil baby berusia 2 tahun. Anak keduaku pula yang berusia 7 tahun dipimpin oleh along yang berusia 15 tahun.

Setelah selesai membeli barang keperluan asrama along, si abang merengek meminta untuk dibelikan KFC. Aku melihat duit didalam beg hsnya ada dua keping note 50 dan aku meminta along menjaga adik adiknya sementara aku pergi ke ATM yang berada tidak jauh daripada kerusi anak anakku duduk untuk mengeluarkan duit.

Ia berlaku agak pantas sekali, tiba tiba along datang sambil berlari memimpin si abang dalam keadaan menangis ke arah aku yang masih beratur panjang.

”Ummi baby hiilang… Tadi ada, pastu dah tak da… Along dah cari… Tak jumpa…”

Aku terdiam kaku. Rasanya kaki sudah tidak pijak kebumi, baru beberapa minit tadi aku memegang tangan si kecil itu dan kini dia telah hiilang. Namun aku gagahi juga berjalan.

Betapa lekanya aku, cuainya aku dalam menjaga anak anak. Aku terus menghubungi Am namun tidak dijawab. Aku nekad tidak akan keluar daripada pusat membeli belah itu selagi tidak temui anak perempuanku yang bungsu itu. Setitis air mataku tidak mengalir bimbang jika tiba tiba aku lemah.

Aku cuba lagi menghubungi Am namun hampa. Masih tidak dijawab. Tingkat demi tingkat aku pergi namun tidak juga kutemui anakku itu.

Nama anakku bergema disetiap sudut. Aku menjerit memanggil seperti hiilang akal dengan harapan si anak menyahut.

Tiba tiba, 30 minit kemudian aku mendengar pengumuman ada kanak kanak dalam lingkungan 4 tahun ditemui memakai gaun biru bunga bunga. Yaa… itu anakku, berkali kali pengumuman itu bergema dan aku yakin itu adalah anakku.

Mungkin anakku itu tinggi dan montel disangkanya berusia 4 tahun. Sedangkan dia baru mencecah ke usia 2 tahun pada July 2018 yang lepas.

Setibanya di bahagian pengurusan, aku terus bersujud syukur kerana benar, itu adalah anakku.

Setelah mengucapkan ribuan terima kasih, aku segera ke kereta. Rupanya Am berada di luar kereta kerana mer0kok. Patut la telefon tidak berangkat. Sesampainya di sisi si ayah, tiba tiba anak ku yang kedua menjerit…

“Walid… Tadi baby h1lang, nasib baik jumpa kat pejabat…”

Aku lihat wajah gembira suamiku melihat aku dan anak anak keluar dari pintu lift bertukar menjadi pucat dan tidak bermaya. Dia terduduk sambil meraut wajahnya.

Aku menyuruh along membawa adik adik masuk kereta. Aku ingin menjelaskan pekara sebenar dan ingin memohon maaf. Aku tahu aku bakal dimarahi dengan teruk tetapi aku sudah bersedia memandangkan itu adalah berpunca daripada kecuaianku.

“Sayang… Betul kah yg diumumkan tadi anak kita…?”

Tanya Am perlahan. Aku mengangguk dan memegang tangannya untuk memohon ampun kerana cuai. Am menarik pantas tangannya. Aku tergamam…

Am merenung mataku sedalam dalamnya. Aku tidak dapat menangkap apa yang cuba Am sampaikan.

” Tadi.. Waktu pengumuman itu diumumkan.. Berkali kali.. Abang jadi marah sebab k3s kecuaian ibu bapa. Sayang tahu kan abg paling pantang kalau dalam bab bab kecuaian ibu bapa melibatkan anak2?”

Am terhenti disitu bagi menelan air liurnya seolah olah apa yang bakal diluahkan ini amat payah dan perit.

“Abang terlafaz talaq…”

Aku tergamam…

” Abang kata… ‘ kalau lah bini aku tu, talak tiga aku bagi… Sibuk nk shopping sampai anak pun x terjaga’. Pengumuman kata kanak kanak berusia 4 tahun sedangkan baby baru 2 tahun… Yaa Allah…”

Dengan berat hati Am menghabiskan kata katanya.

” Mudahnya abang menghukum tanpa mendengar penjelasan saya…”

Aku merenung wajah Am yang penuh penyesalan. Tapi apakah daya, telajak perahu boleh diundur, telajak perbuatan badan menanggung. Aku mengajak Am pulang walaupun hatiku remuk seribu.

Aku lihat air jernih bertakung di kelopak mata Am walaupun dia cuba untuk sembunyikannya dan aku, semampunya cuba untuk menahan tangisan walaupun hatiku telah merintih dan meraung. Aku tidak mahu anak ank dan ibu tahu aku dan Am tidak boleh bersama lagi.

Aku mengajak Am ke Jabatan Agama Islam untuk bertanya kepada yang lebih arif dan jika itu lah takdirnya aku redha.

Namun Am menolak, dia belum bersedia untuk melepaskan aku dan minta supaya aku bersabar sehingga along habis PT3. Demi kebaikkan bersama aku bersetuju. Bimbang nanti along pasti akan tertekan jika dia tahu punca pencraian ummi dan walidnya adalah kecuaian dia.

Sejak peristiwa itu, along tidak pernah berhenti memohon ampun dari aku. Dia mengaku dia cuai kerana membalas whatsapp kawan dia terlepas pandang adiknya. Berkali kali aku nyatakan bahawa dia tidak bersalah dan itu hanyalah ujian daripada Allah swt keatas hambanya.

Hampir 3 bulan aku dan Am tidak sebumbung. Jika anak anak bertanya, aku akan mereka pelbagai alasan dan cerita kenapa walid tidak tidur dengan ummi dan kenapa walid tidak berada di rumah bila waktu malam.

Rahsia ini tiada siapa yang tahu… Aku pendam sehingga tiba waktunya dan aku tidak pasti adakah aku kuat atau tidak untuk terima hakikat bahawa aku akan keh1langan satu satunya lelaki yang selama ini amat menyayangi dan mencintaiku.

Aku juga harap dia tabah dan bersedia bila tiba masanya nanti. Aku tahu dia juga seperti aku, 17 tahun kami harungi suka duka bersama. Dari sekolah menengah hingga ke menara gading didaki berdua.

Disaat aku menulis luahan hatiku ini, aku sedang skit, tidak berdaya. Am hanya mampu memandang dari jauh, tidak mampu menyentuhku seperti waktu waktu dahulu.

Tidak lagi mampu menjirus aku mandi seperti masa masa lalu menjaga aku sewaktu aku berpantang anak2ku dari along hinggalah baby.

Tidak lagi boleh memicit kepalaku dan mengurut badanku. Aku tahu along hairan, tapi apa yang mampu aku buat. Ibu ada bertanya, kenapa suamiku tidak seperti dahulu layanan padaku. Aku cuma mampu berkata…

“Dia penat buuu…”

Ibu diam namun aku tahu jauh disudut hati tuanya. Dia masih belum berpuas hati. Allah. Talak 3. Kenapa tidak satu atau dua yang suamiku ucapkan. Kenapa Allah. Ujian apakah ini, Am adalah yang terbaik untukku. Cukup sempurna sekali pemberianMu untukku.

Kenapa bergini pengakhiran kami. Kenapa bukan ajal yang memisahkan kami. Allahu Akbar.