Masa malam pertama tu saya tengok isteri tak ade d4ra. Bila saya tnya, dia nangis. Jangan tanya kisah silam dia katanya..

Assalam, admin. mohon hide fb profile saya ya. Assalam kepada semua pembaca yang dikasihi sekalian. Saya nak tanya pendapat semua. Kalau boleh saya nak bertanya kat orang yang dah berkahwin. bagi pendapat yang bernas ye. Yang belum kahwin tu sila duduk tepi dulu ye. Saya baru nikah minggu lepas.

Sebelum ni dah setahun lebih kami dah tunang. Masa malam pertama tu saya tengok isteri tak ade dara. Bila saya tnya, dia nangis. Jangan tanya kisah silam dia katanya..

Yang sebenarnya saya memang tak kisah. Tak kisah langsung tu tipu la kan. Ada la terkejut sikit. Kecewa sikit. Sebab kalau dia tak ade dara sebab bersukan atau aktiviti lasak, tak apa tapi bila dia jawab jangan tanya kisah silam dia tu dah macam2 andaian yang saya dapat kat kepala saya ni.

Jadi persoalan saya, perlu ke saya tnya lagi? Atau bagi dia masa dulu? Sebab saya dah ckp kat dia, apa2 kekurangan dia sekali pun, saya tetap terima dia. yelah, dah nikah kan. kalau belum lagi, fikir dua tiga kali jugak la.

Saya tau isteri bukan jenis sosial sangat Tak ramai kawan lelaki tapi tak tau la kalau zaman sekolah dia kena paksa dengan ex dia ke Ish macam2 kepala saya fikir. Yup, saya masih terima kekurangan dia. dia baik.

Selalu ajak kami solat bersama. cuma, saya ni kurang suka kat orang yang suka berahsia. Sebab dah janji yang kami tak kan simpan apa2 rahsia lepas dah sah jadi suami isteri ni. Saya harap korang semua bagi la pandangan yang bernas.

Jangan la tanya saya balik cakap saya teruna ke tak ke. Saya harap komen saya ni boleh elak ftnah semua la ye. Sekian, terima kasih. Doakan hubungan kami berpanjangan hingga ke sayaurga, Inshaa Allah.

Yang belum nikah, moga dpt jodoh korang yang baik2. Jika tak baik, bimbing la dia ke arah kebaikan. masih belum terlambat. pintu taubat masih terbuka utk semua dan terimalah kekurangan pasngan anda dengan ikhlas dan hati yang terbuka.

Kisah ke 2 lebih mendebarkan, baca perkongsian di bawah

Assalamualaikum. Pertamanya aku ingin mohon maaf kalau confession aku ni lebih panjang dari yang biasa. Nama sebenar aku bukanlah Aria. Umur aku dalam 20-an, dan aku dah mula berkerja pada awal tahun ni.

Tujuan aku confess hari ni untuk berkongsi dengan khalayak ramai yang aku ni seorang perempuan yang tak baik. Tapi Alhamdulillah, sampai sekarang Allah SWT sayangkan aku, jaga aib aku dan gerakkan hati aku untuk berubah.

Pada umur seawal 11 tahun, aku dah mula bernfsu dan ber-on4ni. Aku taktahu perasaan bernafsu tu sebab apa, sebab aku tak kenal dan tak mengetahui apa-apa tentang s3ks. Malah aku tak tahu pun kenapa aku ber0n4ni, yang aku tahu benda tu rasa nikmat je.

Pada pengetahuan pembaca sekalian, aku tak sentuh apa-apa pun untuk mencapai kenikmatan pada masa tu. Bila umur aku meningkat, aku lebih mengenali s3ks melalui TV, internet dan buku-buku novel cinta. Dan aku teruskan aktiviti tak senonoh itu walaupun aku taktahu kesalahan dia apa.

Bila umur aku mencapai 13 tahun sampai lah 17 tahun, aku banyak luangkan masa di alam cyber. Aku kenal ramai lelaki dari seluruh dunia. Dan pada masa tu lah maruah aku sebagai seorang perempuan hiilang.

Untuk pengetahuan korang, aku memang tak solat 5 waktu masa aku remaja. Bila aku chat dengan lelaki-lelaki dari seluruh dunia ni, aku jadi mngsa pvert dan pd0phile secara aku tak sedar.

Aku rasa seronok je, aku hantar gambar tak menutup aurat, tak memakai apa-apa pakaian, malah pernah video call sambil buat perkara yang tak baik bersama lelaki. Tapi alhamdulillah, dara aku masih terjaga waktu tu.

Fast forward umur aku 19 tahun, aku jatuh cinta dengan seorang lelaki dekat universiti. Perlahan-lahan aku tinggalkan tabiat aku yang suka beron4ni, dan aku juga mula dekatkan diri aku dengan Allah SWT.

Aku juga cuba sedaya upaya untuk lupakan sejarah silam aku yang hitam tu. Aku juga mula berhijab. Lelaki yang aku jatuh cinta tu namanya Asyraf (Bukan nama sebenar).

Aku jatuh cinta dengan Asyraf kerana sifatnya yang baik dan agamanya. Tapi lama kelamaan, makin aku bergaul dengan dia melalui WhatsApp, tabiat yang aku buang jauh-jauh datang kembali.

Asyraf merupakan seorang lelaki yang jaga solat, selalu baca Al-Quran dan pergi surau bila ada waktu lapang selepas selesai kelas. Asyraf yang tak pernah ada teman wanita terjebak buat mksiat dengan aku. Kami ber0nani sama-sama, hantar gambar yang bukan-bukan, malah pernah bersentuhan dan berc1um dan lain lagi.

Tapi lama-kelamaan, aku rasa bosan dengan berziina sebab aku bertekad nak berubah dari dulu. Tetapi Asyraf jadi ket4gih, sampai kadang-kadang tu kami bergduh sebab aku taknak bernakal bersama dia dah.

Aku takut dan aku rasa diri aku murah. Tapi dia tak faham. Meskipun, dia hormati keputusan aku untuk berubah. Hubungan aku dan Asyraf tak kekal atas sebab orang ketiga, dan juga sebab aku nak jaga batasan. Sekali lagi alhamdulillah, dara aku masih terjaga.

Dan kini aku dah mencapai umur 25. Aku dah lama tidak buat perkara yang tak baik. Malangnya, aku jatuh cinta lagi. Dan aku sangat cintakan lelaki ni. Dia lah segala-galanya buat aku.

Namanya Faris (rekaan semata-mata). Faris 3 tahun lebih muda dari aku. Dan dia masih belajar di universiti. Pada waktu aku kenal dia, ya Allah, dia lah lelaki yang paling baik dan sopan pernah aku jumpa.

Aku kagum dengan perwatakannya. Kami berkawan agak lama sebelum jatuh cinta. Pada awal kami bercinta, Faris merupakan lelaki yang sangat pemalu, kerana dia tidak pernah ada kawan perempuan oleh sebab sikapnya yang malu dan atas ingin menjaga batasan.

Faris juga seorang lelaki yang alim, malah lebih alim dan baik dari Asyraf. Aku jatuh cinta sebab agamanya. Aku yakin dia boleh bimbing aku jika aku ada jodoh dengannya. Kami berWhatsApp siang dan malam, sehinggakan topik s3kks tertimbul.

Pada mulanya hanya berbincang seperti topik yang serious. Lama-lama kami jadi lebih terbuka dan akhirnya kami terperangkap dengan hasutan syaitan.

Aku dapat tahu yang Faris ni seorang lelaki yang bernfsu luar biasa, tetapi tak pernah melakukan apa-apa hubungan dengan perempuan. Aku lah perempuan pertama yang dia bernakal bersama.

Pada awalnya, aku bersangka buruk dan diam-diam melabelkan dia sebagai penunggang agama. Tapi aku husnudzon sebab aku sayangkan dia, dan kami pun berjanji untuk berkahwin. Sebab aku pun apa kurangnya.

Faris tak pernah tinggal solat, tak pernah tak baca Al Quran dan baca ilmu agama. Malah dia sangat sopan santun dan baik perwatakannya. Aku motivated untuk jadi lebih baik dari sisi agama sebabkannya.

Malah aku insecure sebab aku tak cukup mslimah untuk lelaki seperti Faris. Tapi kelemahannya adalah bernafsu dekat aku.

Pada mulanya aku suka sebab aku pun turut nakal (iman aku seperti roda, unfortunately), tapi lama kelamaan aku rasa bersalah, berdosa dan sedih sebab aku makin mundur balik ke zaman silam aku.

Malah lagi teruk dari sebelum ni sebab aku ada niat nak berzina dengan Faris sebelum halal. Faris yang tak pernah ber0nani pun sekarang ketagih sebab aku.

Ya, kami kongsi gambar dan video yang tak senonoh. Kami juga pernah bersentuhan dan berc1um dan lain2 lagi. Tapi alhamdulillah sekali lagi, ALLAH SWT masih sayangkan aku dan jauh aku dari hiilangnya dara aku yang aku sayang.

Aku tahu Faris ni seorang lelaki yang baik, sebab dia pun sedar apa yang kita buat salah. Kita cuba untuk sama-sama berubah, tapi bila dah bernfsu sangat lah susah.

Kami nak sangat kahwin tapi kewangan belum mengizinkan. Ya Allah, aku berdoa setiap hari supaya Allah permudahkan Aku berkahwin dengan Faris supaya kami berhenti buat mksiat.

Faris sangat memahami dan menghormati keputusan aku untuk berubah. Aku ingin jaga maruah diri aku dan ikhtilat. Aku takut kepada Allah dan aku sayangkan Faris. Aku taknak seorang lelaki yang beriman masuk neraka oleh sebab aku.

Aku selalu fikir aku tak layak untuk dia, sebab aku bukan mslimah. Dan dia pun terjebak melakukan dosa sebab aku. Dia selalu minta gambar aku, dan sanggup buat apa sahaja untuk bersentuhan dengan aku. Tapi aku tak fikir Faris teruk.

Aku yakin dia baik, dia cuma tak dapat lawan nafsu. Faris bukan penunggang agama. Dan sekarang, aku cuba sedaya upaya untuk pertahankan perasaan cinta sejati antara aku dan Faris.

Aku sangat sayangkan dia dan aku nak Allah merahmati kehidupan dia. Aku selalu luahkan dekat Faris yang aku nak berhenti buat mksiat. Sebab kami memang plan nak kahwin dalam masa 2 tahun inshaAllah.

Aku takkan tinggalkan Faris. Aku inginkan dia membimbing aku hingga ke JANNAH inshaa Allah. Aku takkan tinggalkannya walaupun dia bernafsu dekat aku. Aku akan minta dia untuk bersama-sama berubah untuk mendapat keredhaan-Nya.

Mesej yang aku nak sampaikan dekat khalayak ramai is that;

1. Kita perempuan haruslah sentiasa jaga maruah diri. Jangan cepat cair dengan ayat-ayat lelaki yang manis. Jangan cepat jatuh cinta. Jangan mudah nak bagi gambar tak elok. Kalau dah buat kesilapan, sentiasa mencegah dari mengulangi kesilapan. The key is to REPENT YOUR S1NS.

2. Lelaki yang alim dan beriman juga punya nafsu, jangan cepat menghukum dan melabel seseorang sebagai penunggang agama.3. Orang yang beriman juga struggle untuk melawan nfsu dan d0sa-d0sanya 4. Melakukan mksiat tak semestinya kita ni jahat.

5. Lelaki yang baik akan sentiasa sayangkan kita walau apa jua. 6. Lelaki yang baik akan bersama-sama berubah walaupun susah

7. Walau apa pun terjadi, jangan mudah sangat hiilang dara. 8. Cuba berubah bersama-sama, kalau tak jalan, berpisah.

Kini aku harap dan berdoa Allah permudahkan urusan kami untuk berkahwin. Aku ingin menjadi perempuan yang soleh. InshaAllah, aamiin ya’ rabbal alamin.