Ada seorang h4mba Allah ini pada dasarnya konon nak bagi nasihat pada aku. Tapi ayat dan bahasa dia agak menguris. Seolah-olah anak rapat ni berd0sa.

Terima kasih kerana menyiarkan kisah ini. Nama aku Ayana (bukan nama sebenar). Umur aku tahun ni 29 tahun. Aku berkahwin dengan suami ketika umur 25 tahun dan suami 26 tahun.

Rezeki AlIah, aku mengandung anak pertama selepas 2 bulan bernikah. Anak sulung kami perempuan. Masa aku mengandung anak sulung, suami aku di transfer ke cawangan lain di negeri lain. Kami bekerja swasta.

Ketika itu, usia kandungan baru 5 bulan. Jadi, aku terpaksa berhenti kerja dan mengikut suami sebab di situ kami tiada ahli keluarga atau saudara mara. Jadi suami risau jika apa-apa terjadi kpda aku dan kandungan. Lepas aku bersalin anak pertama kami, puas juga aku mencari pekerjaan.

Tetapi bukan rezeki aku lagi ketika itu. Tambahan pula jawatan aku sebelum itu susah didapati di tempat baru kami. Selepas lahir anak pertama, aku dan suami ada merancang.

Tetapi kami hanya merancang secara semula jadi tanpa sebarang pil peranncang atau alat peranncang. Tetapi selepas anak sulung kami genap 1 tahun, kami decide untuk mendapatkan anak ke 2 sbb kesian dengan si kakak. Tiada kawan. Ketika itu aku masih suri rumah.

Rezeki Allah, permintaan kami termakbul dan aku mengandung anak kedua. Beza mereka 1 tahun 9 bulan. Ikut tahun, beza 2 tahun. (2017 n 2019). Ketika mengandung anak ke 2, aku masih aktif mencari pekerjaan.

Kami sedar untuk zamam sekarang ini,suami isteri perlu berkerja untuk keselesaan kami dan anak-anak serta pendidikan mereka.

Alhamdulillah, selepas habis pantang anak ke 2, aku dipanggil temuduga n brjaya mndptkan jawatan tersebut walaupun bukan seperti jawatan sebelum ini dan gaji kurang sedikit dari sebelum ini. Tapi aku tetap bersyukur kerana rezeki untuk memulakan career aku kembali.

Anak ke 2 kami lelaki. Jadi kami sudah dapat sepasang. Utk kali ini, kami decide untuk betul2 merancang dan focus pada 2 orang anak kami. Aku mengambil piil per4ncang. Dalam masa yang sama, kami merancang secara semula jadi juga. Kami benar-benar merancang kali ini.

Suami pun bagi kerjasama yang baik kerana kami ingin yang terbaik untuk dua anak kami. Tetapi perancangan Allah itu maha hebat. Ketika anak kedua kami baru berusia 10 bulan, aku mengandung lagi.

Pada awal nya aku rasa tak sedap badan. Rasa ada yang tak kena. Aku tiba-tiba rasa pening bau tom yam, rasa tak ada selera makan.Untuk pengetahuan korang, aku memang tak mengalami mabuk ketika mengandung.

Aku cuma jadi kurang selera makan pda awal kandungan. Dan suami aku pun akan rasa kurang selera makan. Aku sudah dapat rasa aku mengandung.

Tapi aku cuba yakin kan diri yg aku tidak mngandung kerana aku mngambil piil prancang. Tapi bulan itu aku lambat datang bulan. Tiba-tiba suami mengadu dia tidak sedap badan dan rasa tak selera makan. Suami pun rasa aku mengandung.

Jadi untuk kepastian, aku pun membeli alat check kehamilan. Balik dari farmasi aku terus check dan terpapar 2line yang sangat jelas. Aku keluar bilik air dengan perasaan bercampur baur.

Suami tertunggu jawapan. Dan aku tunjuk kputusan tersebut. Suami hanya senyum. Tiba-tiba aku menangis. Bukan kerana aku bennci bayi itu. Tapi aku takut dan risau aku tak dapat jadi ibu yang baik.

Aku kesian dekat anak-anak aku. Aku rasa aku belum cukup sempurna untuk menjadi seorang ibu. Apa tidaknya. Kadang-kadang terlalu penat bekerja, anak ingin kan perhatian tapi aku lepaskan lelah pada mereka.

Namun suami aku sangat p0sitive. Dia yakin kan aku Allah ingin bagi sesuatu untuk kami. Suami pujuk dan bagi keyakinan pada aku. Tapi aku putuskan untuk berdiam tentang kandungan kali ini. Hanya keluarga aku sahaja yang aku beritahu.

Tapi suami aku pulak excited sama excited macam dapat anak pertama dan kedua. Dia post status merujuk kepada kandungan aku. Maka, di sini la bermula fasa betul mencabar pada aku. Ada kawan-kawan aku yang terbaca status suami di FB dan mengucapkan tahniah di dalam group whatapps.

Maka makin ramai la yang tahu aku mengandung lagi. Ramai yang mengucapkan tahniah. Tapi ada juga yang seolah-olah tidak puas hati. Mereka whatapps personal dengan aku dan tanyakan kebenaran khabar tersebut.

Aku mengiyakan shaja kerana itulah yg sbenarnya. Ada seorang h4mba Allah ini pada dasarnya konon nak bagi nasihat pada aku. Tapi ayat dan bahasa dia agak menguris. Seolah-olah anak rapat ni berd0sa.

Siap cakap aku macam tidak sayang anak. Hanya AlIah sahaja yang tahu perasaan aku ketika itu. Ada pula hamba Allah yang lain asyik memerli aku di dalam group whatapps.

Katanya aku ini nampak sahaja muka innocent, blur, muka nerd tapi n4fsu kuda. Menangis aku membaca. Mujur ramai kawan-kawan lain dalam group whatsapp tersebut yang “back up” aku. Yang beri kata semangat.

Dan yang paling melampau pada aku, ada seorang hamba AlIah ini pulak jumpa aku personally. Konon-kononnya kasihan dengan aku, padahal aku tidak ada mengadu apa-apa pun dengan dia.

Dia “menasihatkan” aku untuk menggugurkan kandungan aku sementara masih awal. Mngucap panjang aku ketika itu. Katanya tak salah tindakkan tersebut kerana anak aku masih kecil dan menyusu badan lagi.

Jujur aku katakan, di awal kandungan yang ke 3, aku sangat tertekan. Aku hampir d3pr3ss. Str3ss dengan orang sekeliling yang membuat seolah-olah berdosa besar sebab mengandung rapat-rapat.

Tapi alhamdulillah, AlIah kurniakan aku suami dan ahli keluarga yg sgat supportive. Dan benar apa yang suami aku katakan, setiap anak datang bersama rezeki. 2 bulan sebelum anak ke 3 kami lahir, suami aku di naikkan pangkat dan gaji 2x ganda.

Dan aku telah selamat melahirkan anak ke 3 kami pada 16 Julai yang lalu. Anak ke 3 kami lelaki. Dugaan brsalin ketika PKPP ni mmang mncabar. Tapi, rezeki datang bersama, sehari selepas bersalin, aku mendapat panggilan peperiksaan online untuk jawatan Pegawai Penguatkuasa (Kmenterian Dlam Negeri).

Tolong doakan aku lulus ujian tersebut ye. Semoga Allah meluaskan rezeki kita semua. Maaf jika ayat dan bahasa dalam penulisan ini agak kurang formal dan rojak.